Politik Kongkalikong Versi Bejo dan Untung

Politik Kongkalikong Versi Bejo dan Untung
Malam itu selepas Sholat Isya' Bejo silaturahmi ke rumah sobat karibnya si Untung. Seperti biasanya yang sudah sering dilakukan mereka berdua untuk saling mengunjungi. Kadang hanya untuk sekedar ngobrol biasa, tetapi terkadang waktu seperti itu digunakan mereka untuk berbagi, berdiskusi dan saling bertukar pendapat. Sesampainya di depan pintu Bejo mengetuk pintu. Tok ... Tok .... Tok ...

Bejo : Assalamu 'alaikum
Untung : Waalaikum salam. Masuk Jo ... Lungguh kono, gek tak gawekne kopi disek. Kebetulan aku juga lagi pengen wedang kopi.
Bejo :  Gak usah repot repot, kok sepimen, nyang ngendi kabeh iki.
Untung :  Ora repot, koyo gak mengenal aku saja. Iki mau anakku karo ibuke dolan menyang omahe mbahe. Paling mengko bengi aku nyusul ke sana.

Untung pun masuk ke dapur untuk membuat 2 gelas wedang kopi.
Beberapa menit kemudian dia keluar dengan membawa 2 gelas kopi panas dan beberapa potong ubi madu Cilembu yang dimasaknya siang tadi.

Untung :  Iki kopine di minum dan ubi yang enak ini dinikmati. Telo mongkrong iki olehe nggawakne adiku sing kerjo ono Tanah Pasundan kono. Rasane enak banget lo.
Bejo :  Matur thank yu Pren

Sambil menikmati wedang kopi dan Ubi Madu Cilembu, mereka berdua pun meneruskan ngobrolnya.

Untung :  Awakmu rene mung dolan tok apa ono perlu liane Jo ?
Bejo :  Mung pengen ngobrol wae neruske obrolane awake dewe waktu di sawah kemarin.
Untung :  Tentang apa ?
Bejo :  iku lho ... Calon Bupati itu untuk persiapan pencalonannya saja membutuhkan uang yang sangat banyak sekali. Apa tidak rugi atau tekor. Gajinya selama menjabat kan tidak bakalan cukup menutup biaya saat pencalonannya.
Untung :  Biasanya kalau mencalonkan jadi pejabat kan ada yang membiayai. Boso keren e ono sing ngeBOSi
Bejo :  Terus ... apa yang didapatkan oleh yang membuayai pencalonannya tersebut. Mosok sing dadi pejabat aku, awakmu sing ngetokke modal ...
Untung :  Kalau jagonya menang kan pasti ada gantinya. Tidak berupa uang sih, tetapi berupa proyek proyek besar yang dananya sampai milyatan rupiah. Itulah yang disebut politik kongkalikong.
Bejo :  Korupsi dong ...
Untung :  Bisa dibilang begitu. Masih banyak lo contoh dari politik kongkalikong pada birokrasi yang bisa dikatakan korupsi.
Bejo :  Misalnya ...
Untung :  Contohnya saja : Proyek ini biayanya sebesar 1 M. Tolong disetujui. Padahal biayanya yang sesungguhnya tidak sampai sebesar itu. Lalu dijawab : Bisa diatur ... asal aku dapat bagian 10 %. Banyak kan cerita cerita burung seperti itu.
Bejo :  Enak yo dadi pejabat
Untung :  Enak batukmu kuwi. Enak di dunia, tapi sengsara di akhirat. Iku nek gak konangan KPK. Kalau sampai ketahuan KPK ... Susah di balik jeruji penjara. hehehe
Bejo :  Terus ... kita sebagai rakyat kecil harus bagaimana ?
Untung :  Ya ... kalai memilih pemimpin harus hebih cerdas, lebih hati hati. Jangan termakan janji janji manis. Biasanya kalau sudah menjadi pemimpin banyak yang lupa dan sengaja melupakan janji janji yang pernah diucapkannya. Dan jangan mudah percaya oleh hasutan oknum oknum yang suka berteriak lantang :
Atas nama RAKYAT ....
Untuk RAKYAT ....
Demi RAKYAT ....
Terus RAKYAT yang mana itu ????
Banyak oknum yang mengatasnamakan rakyat tetapi tindakanya selalu memeras rakyat di tengah kesengsaraan rakyat.
Bejo :  Pemimpin yang baik itu seperti apa sih ?
Untung :  Yang jelas harus jujur, cerdas dan ulet serta mau bekerja keras untuk masyarakat. Bukan cuma punya kualitas pemikiran dan pinter ngomong.
Pemimpin yang baik harus selalu berfikir apa saja yang bisa dilakukannya untuk rakyatnya, bukan berfikir tentang apa yang bisa diambil dari rakyatnya.
Bejo :  OK ... OK .... OK
Untung :  Ojo oka oke tok.
Bejo :  Wis bengi ... aku pamit muleh yo ...
Untung :  Monggo ... aku ugo arep nyusul anakku neng omahe Mbah e
Bejo :  Eh ..... Ngomong ngomong Pilihan bupati 24 April 2013 milih sopo awakmu ?
Untung :  Jujur ... aku drung duwe pilihan
Bejo :  omonge kudu milih sing jujur, cerdas dan ulet serta mau bekerja keras untuk masyarakat. Bukan cuma punya kualitas pemikiran dan pinter ngomong.
Untung :  Iya sih .... Tapi dari semua calon aku gak ono sing kenal. hehehe. Di tunggu saja kalau sudah masanya kampanye. didelok piye model e calon bupati iku.
Bejo :  Yo uwis ... Pamit disek. Assalamu 'alaikum
Untung :  Waalaikum Salam


Sundul

Artikel Terkait



Comments
4 Comments

4 komentar:

BlogS of Hariyanto said...

untung-nya jadi orang bejo ya :-)

Tukang Ubi Cilembu Ganteng said...

wahahaa...obrolan cerdas nih, tentu imbas dari hidangannya kopi plus ubi 'madu' cilembu yang m'bikin obrolan diatas menjadi bermutu.

tenkyu pren atas Ubi 'madu' Cilembu nya

cak oni said...

bahasa jawe ya kang ,, agak-agak kurang mengerti kang maklum reng madureh

MAGETI ASELI AMRIKI said...

Iso digawe crito anak putu
Hahahaha
Sippp:D