Dapat Amplop saat Pilkada : Bejo dan Untung

Sambil menghisap rokok merek TengWe Bejo duduk di bawah pohon mangga dengan asyiknya, sambil sesekali melirik kambingnya yang dia biarkan memakan rumput di tepi jalan di tengah sawah. Tidak lama kemudian sahabatnya Untung menghampirinya dengan membawa rantang yang berisi nasi yang lengkap dengan keleman kemitir, sambal dan kerupuk.
Untung : Dah sarapan belum Jo, ini lho aku tadi di bawakan sarapan oleh adimu.
Bejo : Gek opo cukup, mung sedikit gitu.
Untung : Aku ngerti kalau makanmu itu banyak, tapi kan mendingan sakitik edang, daripada tidak sarapan sama sekali.

Dapat Amplop saat Pilkada : Bejo dan Untung
Seperti biasa, mereka saling berbagi makanan dengan canda tawa yang renyah seperti yang selalu mereka lakukan sejak masih anak anak dulu. Sehabis sarapan mereka melanjutkan ngobrolnya seputar isu yang semakin santer belakangan ini.

Bejo : Wis ngerti belum kalau pilkada di Magetan besuk calonnya ada 3 pasang.
Untung : Yo ngerti banget nu, orang gaul kok (dilanjutkan menghisap dalam rokok lintingannya yang tinggal separo)
Bejo : Sopo ae
Untung : Emboh ..... Aku yo gak kenal.
Bejo : Katanya ngerti, ojo sok gaul ta?
Untung : Aku ngerti kalau jumlahnya calon itu 3 pasang. Tetapi tidak tahu siapa orangnya. Mereka belum ada yang laporan ke aku. hehehe
Bejo : Blangkrah opo awakmu, kok calon bupati kudu laporan nyang awakmu
Untung : Sopo ngerti, ..... laporan ke aku sambil memberi amplop
Bejo : Amplop di rumahku banyak, tapi drung ono isine.
Untung : Eh .... ngomong perkoro amplop, aku pernah dengar ada lo yang mau memberi pemilih uang masing masing Rp. 25.000. Jadi keluargaku sing wis berhak memilih ono 5. Jadi ....
Bejo : 5 X 25.000 = 125.000
Untung : Kok pintermen awakmu, rumangsaku biyen jaman sekolah awakmu goblok dewe (sambil melirik sedikit pada Bejo)
Bejo : Wandamu ...... Aku juara 3 nu .... dari bawah. wkkxkxkxkx
Untung : Kata Mbah kyai kalau diberi amplop  jangan mau menerima.
Bejo : Betul kuwi, leres, bagus, kalau diberi amplop jangan diterima, tapi kalau amplopnya ada isinya uang, ambil dulu uangnya dan amplopnya dikembalikan saja.
Untung : Tambah pinter maneh awakmu Jo, wong di ajak ngomong serius kok senengane guyon.
Bejo : Sak jane yo ora oleh asline, tapi awake dewe iki kan rakyat kecil, duit 25.000 itu sangat berarti, nek gak diterima kok podo karo menolak rejeki.
Untung : Iyo .... 125.000 nek gak di tompo kan eman eman, dadi kalau 3 calon memberi semua keluargaku kan dapat 375.000, iso tuku wedus maneh iki.
Bejo : Masa' calon 3 memberi semua
Untung : Bisa jadi, seperti pengalamanku pilihan bupati yang lalu, aku dapat amplop dan isine duit dari 2 calon berbeda.
Bejo : Opo BOTOH e gak ngerti to nek awakmu sudah dapat amplop dari calon yang lain.
Untung :  Sakjane ngerti, tapi kan yang namanya botoh hanya memberikan uang dan dia sendiri dapat bagian yang lebih banyak. Jadi dia nggak ngreken kalau orang yang diberi itu sudah dapat dari calon yang lainnya. Dia memberi uang juga tidak menyuruhku memilih calonnya.
Bejo : Kok bisa gitu ? Apa disuruh memilih lawannya.
Untung :  Enggak juga, Botoh e mung ngomong gini : "Iki amplop soko Pak Anu, Kalau sudah mendapat amplop dari jago yang lain, ya di bagi saja suaranya".
Bejo : Wah .... enak temen. Arep daftar jadi botoh ae aku, dongakno di tompo, entar U tak beri amplop dobel.
Untung :  Wkkxkxkx .... bosomu iku kelincipen. Gek sopo sing gelem mercoyo awakmu, dibetahne wae dadi tukang angon wedus ... hidup damai
Bejo : Ojo ngenyek dirimu. Pora mendingan aku karo Pak robet kae ... Pikiren, di kampung ini tidak ada yang mau percaya pada dia, tapi dia bisa jadi botoh. Walau aku tukang angon wedus tapi kan jujur, akeh sing isek percoyo kepada daku ini.
Untung :  Iyo ... aku percoyo. Tetapi kasusnya kan beda. Kalau dia masih bisa jadi botoh, itu karena calon Bupatine Goblok. Orang yang sudah tidak ada yang mau percaya kok tetep dijadikan botoh. Kalau mempercayai kamu jadi botoh, itu juga lebih Goblog lagi. Jadi calon itu gak pantas dipilih karena .................
Bejo : Go .... Blog
Untung :  Yo wis, Sakiki aku arep neruske olehku Macul, Sebelum aku ngalih sakiki giliranmu ae yang memberi kesimpulan.
Bejo : Engko salah
Untung :  Gak popo ..... sopo sing arep nyeneni, gak ono liyane selain kita berdua, kecuali wedusmu iku.
Bejo : Kesimpulane nek ono sing weweh amplop isine duit, kalau anda memang membutuhkan ya terima saja. Tetapi kalau memberinya dengan ada tekanan untuk memilih salah satu calon, ..... ya nanti dulu. Sudah cocok belum calon itu dengan hati nurani pilihan sampeyan. Kalau ragu ragu akan kalau menerima amplop itu dosa ... ya jangan diterima. Gitu saja kok repot.
Untung :  Jo .... kalau kita pikir ya, apa gak tekor ya bupati itu. Untuk keperluan pilihan saja membutuhkan biaya yang sampai milyatan untuk dibagi bagikan ke jiwa pemilih. Sementara gaji per bulannya piro? Kalau ditotal selama 5 tahun, sepertinya biaya yang dikeluarkan belum tertutupi oleh gajinya selama 5 tahun. Opo gak Rugi ya ????
Bejo : TAu Ah ..... GELAP
Untung : ???????

Sundul

Artikel Terkait



Comments
8 Comments

8 komentar:

mariyanto widodo said...

Kata pepatah guyonan pilihlah calon yang "berjuang" > beras baju dan uang.. hehehehe.

Tuban Kita said...

endingnya .......
Gelap, mati lampu kali ya? hehe...
Mas, link tubankita.com kok masuk link mati?

cak oni said...

bahasa jawanya lucu kang :D

Slamet Sanyoto said...

Tuban Kita@ aku cek bisa masuk lo. tetapi memang berat banget

Tukang Ubi Cilembu said...

ternyata ngga ada yang tekor kan?...buktine selalu banyak yang pengen jadi bupati dan bagi2 duit...tenang...kan bisa korupsi, gituh kira2 pikiran para calon itu....

#mudengku setitik jeh ang...hehe

Muklis Wapklis said...

dadi tiem sakses ki, gak kudu calon ne sing sukses,

Ifan Qomarudin said...

IQ Online Mart said...

.: Saya sering dengar cerita begituan, cuman belon pernah ngalamin...^_^